-->

BREAKING NEWS

BANJIR MELANDA BEBERAPA DESA SEPANJANG JL TRANS KALIMANTAN SUNGAI AMBAWANG KAB KUBU RAYA, SELAIN KARENA AIR PASANG CURAH HUJAN SEMAKIN MEMPERPARAH BANJIR TERSEBUT, SEHINGGA MELUMPUHKAN AKTIFITAS WARGA SEKITAR, MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN, EDDY PRABOWO DIKABARKAN DITANGKAP OLEH KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI (KPK) DALAM OPERASI TANGKAP TANGAN, ARUS KENDARAAN DARI ARAH JEMBATAN KAPUAS 2 MENUJU JL TRANS KALIMANTAN SUNGAI AMBAWANG MACET TOTAL, KEMACETAN HINGGA MENCAPAI 1 KM, BELUM DIKETAHUI PENYEBABNYA HINGGA KINI BELUM ADA KETERANGAN RESMI, KEBAKARAN KEMBALI TERJADI, KALI INI DI KOMPLEK PERTOKOAN DI JL TRANS KALIMANTAN SUNGAI AMBAWANG KAB KUBU RAYA, NQMUN DAPAT SIATASI DWNGAN CEPAT OLEH PEMADAM KEBAKARAN YANG TIBA DWNGAN CEPAT DI TKP, LEMBAGA PENDIDIKAN YARSI PONTIANAK TANDA TANGANI MOU PENERIMAAN MAHASISWA DARI SANTRI BERPRESTASI DAN HAFIZ-HAFIZHOH TANPA TEST, LAKI SIAP DUKUNG PEMERINTAH DALAM PEMBERANTASAN KORUPSI DI KALBAR, BAPILU DPD PDI PERJUANGAN TARGETKAN MENANG 100 PERSEN PILKADA SERENTAK DI KALBAR, PENEMUAN MAYAT DI GG DUNGUN PONTIANAK HEBOHKAN WARGA SEKITAR, HINGGA SAAT INI MAYAT MASIH BERADA DILOKASI KEJADIAN MENUNGGU APARAT KEPOLISIAN MENGEVAKUASI MAYAT TERSEBUT, PASANG IKLAN ANDA DI SINI, HARGA DAN KWALITAS IKLAN TERJAMIN SILAHKAN HUBUNGI KAMI DI EMAIL : REDAKSIKALBARNEWS@GMAIL.COM ATAU DI WHATSHAP : 085750113979 - 085245460919

PDI-P Kalbar Minta Aparat Tangkap Pembakar Bendera Partai

Redaksi author photo


KALBARNEWS.CO.ID (PONTIANAK) - Dewan Pimpinan Daerah (DPD) PDI Perjuangan Kalimantan Barat meminta aparat penegak hukum untuk segera menangkap pelaku pembakaran bendera PDI Perjuangan saat aksi tolak RUU Haluan Ideologi Pancasila (HIP). Permintaan itu diutarakan Ketua DPD PDI Perjuangan Kalbar Lasarus ketika dimintai pendapat soal insiden yang berlangsung di depan gedung DPR-RI pada Rabu (24/6/2020) tersebut.

Lasarus bahkan mengaku berang dengan tindakan yang merugikan partainya itu. Meski demikian, Ia tetap mengimbau para kader dan simpatisan PDI Perjuangan untuk tetap tenang dalam menyikapi situasi ini.

"Keluarga besar PDI Perjuangan saya minta untuk tidak terprovokasi dan tidak memercayai isu-isu yang tidak jelas sumbernya. Kita tegak lurus. Apapun perintah partai, suatu saat nanti kita akan jalankan. Kita akan tegak lurus dengan komando dari Ketua Umum. Apapun yang diperintahkan Ibu Ketua Umum, secara tegak lurus akan kita jalankan," ujarnya saat diwawancarai via telepon, Kamis (25/06/2020).

Ketua Komisi V DPR RI ini juga meminta kepada segenap kader banteng (sebutan bagi kader PDI Perjuangan) dan jajaran pengurus partai di seluruh penjuru Kalimantan Barat untuk tetap menjaga soliditas. Mereka juga diminta untuk menahan diri dari tindakan-tindakan yang justru malah memperburuk citra partai.

"Seluruh pengurus di semua tingkatan, simpatisan dan keluarga besar PDI Perjuangan saya minta untuk tetap solid. Satu padu, jaga persatuan dan kesatuan. Jangan ada pergerakan apapun sebelum ada komando dari Ketua Umum," pintanya.

Senada dengan Lasarus, Bendahara DPD PDI Perjuangan Kalbar Sujiwo juga sangat menyayangkan insiden tersebut. Sujiwo mengatakan tindakan pembakaran tersebut sangat tidak pantas dilakukan karena sama saja dengan merendahkan marwah PDI Perjuangan.

"Bendera partai merupakan simbol, marwah dan kehormatan partai. Maka, selaku bendahara partai, saya minta aparat penegak hukum agar kiranya pembakar bendera tersebut dalam waktu yang sesingkat-singkatnya dapat ditangkap dan diproses supaya tidak semakin gaduh," pintanya.

Aksi pembakaran bendera yang dilakukan oknum tak bertanggung jawab pada aksi tolak RUU HIP kemarin tampaknya benar-benar memantik reaksi dari kader PDI Perjuangan Kalimantan Barat. Sejumlah pimpinan partai di tingkat cabang bahkan secara terang-terangan menyayangkan aksi yang melecehkan partai berlambang moncong putih tersebut.

"DPC PDI Perjuangan Sintang sangat mengutuk tindakan pembakaran bendera partai. Kami, PDI Perjuangan adalah partai yang sangat menjunjung persatuan dan kesatuan. Kami tegaskan bahwa PDI Perjuangan sangat cinta damai, tetapi jangan pernah mengganggu kami," ucap Ketua DPC PDI Perjuangan Sintang Jeffray Edward.

"Jangan usik dan jangan ganggu kami. Jangan adu domba sesama anak bangsa karena kami keluarga besar PDI Perjuangan sangat cinta damai dan cinta NKRI," kata Agus Sudarmansyah, Ketua DPC PDI Perjuangan Kabupaten Kubu Raya.

Ketua DPC PDI Perjuangan Kota Pontianak Satarudin juga ikut menyatakan pendapatnya terkait aksi pembakaran bendera. Menurut Satar, sapaan akrabnya, tindakan tersebut sangat provokatif, bahkan berpotensi memecah belah persatuan bangsa.

Ketua DPRD Kota Pontianak itu pun meminta aparat kepolisian untuk profesional dan tidak pandang bulu dalam menegakkan hukum. Siapapun yang melanggar hukum, lanjut dia, mesti diberi sanksi tegas agar memberikan efek jera kepada pelaku. (tim liputan).

Editor : Aan

Komentar Anda

Berita Terkini