-->

BREAKING NEWS

DANDIM 1207 DAN KAPOLRES KUBU RAYA MENGHIMBAU MASYARAKAT UNTUK TIDAK BAKAR LAHAN APALAGI SAAT KEMARAU SEPERTI SAAT INI, PENGURUS YARSI PONTIANAK MATANGKAN TEKNIS PENGGABUNGAN DUA LEMBAGA PENDIDIKAN YANG DINAUNGI YAYASAN YAITU SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKES) DAN AKADEMI FARMASI (AKFAR) UNTUK MENJADI UNIVERSITAS YARSI PONTIANAK, DENGAN PENAMBAHAN FAKULTAS HINGGA ENAM FAKULTAS, DPC PARTAI GERINDRA KOTA PONTIANAK BERDUKA, WAKIL KETUA, Drs SY ISKANDAR ALMUNTAHAR, M.Sos YANG JUGA ANGGOTA DPRD KOTA PONTIANAK MENINGGAL DUNIA DI RS PROMEDIKA PONTIANAK, PADA HARI INI, MINGGU (14 PEBRUARI 2021), WARGA SUNGAI JAWI GG NILAM 7 JL PROF DR HAMKA PONTIANAK DIGEGERKAN DENGAN KASUS PEMBUNUHAN, KAMIS 911/02/2021), WARGA SUNGAI RAYA DIGEGERKAN DENGAN PENEMUAN MAYAT DI ATAS PARIT PERSIS DISAMPING MAPOLDA KALBAR, POLRES KUBU RAYA BERHASIL UNGKAP DAN PELAKU PEMBUNUHAN DI DESA MADUSARI KEC SUNGAI RAYA, MOTIF PEMBUNUHAN KARENA UTANG PIUTANG, KETUA KOMISI V DPR RI BERSAMA PERWAKILAN KEMENTERIAN PERHUBUNGAN SERAHKAN SATU UNIT BUS SEKOLAH KEPADA UNIVERSITAS NAHDLATUL ULAMA KALIMANTAN BARAT, JUMAT (05/02/2021)

Bupati dan Wakil Bupati Kubu Raya dilantik, Ini Pesan Gubernur Kalbar

Redaksi author photo

Saat Prosesi Pengambilan Sumpah Jabatan dan pelantikan Bupati dan Wakil Bupati oleh Gubernur Kalbar

Kubu Raya (Kalbar News) - Gubernur Kalimantan Barat Sutarmidji mengambil sumpah/janji dan melantik Muda Mahendrawan, SH dan Sujiwo, SE sebagai Bupati dan Wakil Bupati periode 2019-2024 di Pendopo Gubernur Kalimantan Barat Jl Ahmad Yani Pontianak, Minggu (17/02/2019). 

Selain Bupati dan Wakil Bupati Kubu Raya Gubernur juga mengambil sumpah/janji dan melantik Bupati dan Wakil Bupati Sanggau Paolus Hadi dan Yohannes Ontot. Pelantikan Bupati dan Wakil Bupati dirangkaikan dengan Pelantikan Ketua Tim Penggerak PKK dan Ketua Dekranasda masing-masing Kabupaten. 

Dalam sambutannya Gubernur Sutarmidji meminta kedua Kepala Daerah untuk fokus pada upaya pengembangan Desa Mandiri. Menurut Sutarmidji, Pembangunan Desa merupakan bagian dari prioritas pemerintahan Presiden Joko Widodo dengan program Nawa Citanya. 

“Jadi fokuskan Pembangunan itu di Desa karena dengan konsep pembangunan Nawa Cita dimulai dari pinggiran yakni Desa. Karena yang menyambungkan dengan pusat itu Desa. Oleh karena itu Desa Mandiri mesti dilakukan,” terangnya. 

Bupati Kubu Raya Muda Mahendrawan mengatakan akan melihat data terakhir Kabupaten Kubu Raya sebelum melakukan penyusunan rencana pembangunan jangka menengah daerah. Pihaknya juga akan membuat regulasi-regulasi yang dihasilkan dari inovasi kebijakan yang akan diupayakan. Kesemuanya itu, menurut dia, dilakukan demi percepatan pembangunan daerah. 

“Terutama di Pelayanan Dasar, Infarastruktur mestinya baik, seperti jalan, jembatan, dan sebagainya. Termasuk juga pertanian. Pendidikan dan kesehatan itu juga yang utama,” ujarnya.

Muda juga mengungkapkan akan membenahi pelayanan terpadu yang terkait erat dengan perizinan. Menurutnya, hal itu akan sangat berpengaruh pada multi efek ekonomi di daerah. Dengan begitu, gerak perekonomian akan semakin cepat dan diharapkan bisa mengejar klasifikasi desa yang diharapkan, yaitu desa mandiri. 

“Supaya memperbanyak desa mandiri dan indeks desa membangun yang terdapat 50 indikator di dalamnya di mana kita akan sisir satu persatu untuk dilihat supaya minimal desa mandiri di Kubu Raya ada 30-40 dan tidak ada lagi desa yang sangat tertinggal,” ungkap Muda. 

Muda menegaskan gerak pemerintahan saat ini tidak boleh bersifat standar dan rutinitas. Melainkan harus banyak inovasi dan terobosan. Kesemuanya harus dilakukan demi mempercepat pembangunan daerah. Terkait kinerja Satuan Kerja Perangkat Daerah, Muda menyatakan akan melakukan evaluasi menyeluruh. 

“Tentu memulai sesuatu harus melihat dulu existing dan hal-hal yang ada di situ, apakah selama ini pencapaiannya stagnan dan sebagainya, atau indikatornya semakin memburuk atau membaik. Barulah dilakukan langkah-langkah,” tuturnya.

Menyinggung sejumlah target priotas, Muda mengatakan akan mengupayakan pembangunan infrastruktur yang lebih berkeadilan dengan sebaran yang semakin luas dan seimbang. Begitu pula di bidang pendidikan, bagaimana meningkatkan kembali rata-rata nilai kelulusan sekolah di tingkat dasar. 

“Kematian ibu dan bayi, gizi balita, angka gizi yang kurang, stunting yang cukup tinggi angkanya, itu semua potret-potret yang sudah seharusnya turun dalam lima tahun ini tapi ternyata ada kenaikan. Itu menjadi tanggung jawab kita untuk bisa mempercepatnya. Kita juga berupaya mengejar sektor pariwisata supaya banyak ajang wisata dan destinasi yang diciptakan dan menjadi magnet Kalimantan Barat,” tuturnya.

Wakil Bupati Kubu Raya Sujiwo menyebut posisi Bupati dan Wakil Bupati laksana mata rantai. Karena itu, ia menegaskan akan mendukung penuh semua kebijakan Bupati yang terkait dengan Visi Dan Misi, Program Kerja, dan Kebijakan.

“Kewajiban saya untuk memback up dan mendukung sepenuhnya berkaitan dengan hal itu. Pada intinya kami akan laksanakan tugas pokok dan fungsi masing-masing sesuai yang diamanatkan peraturan dan perundang-undangan,” ucapnya.(sepp)

Editor : Heri K
 
Komentar Anda

Berita Terkini