Inilah Alasan Mengapa Indonesia Memiliki Potensi Tingkatkan Industri Bioetanol

Editor: Redaksi author photo

Inilah Alasan Mengapa Indonesia Memiliki Potensi Tingkatkan Industri Bioetanol
KALBARNEWS.CO.ID (BRASILIA,) -- Indonesia akan menjadi tuan rumah edisi ke-9 dari seminar Sustainable Mobility: Bioethanol Talks, yang pertama kali diadakan sejak kontribusi bahan bakar nabati terhadap transisi energi mendapatkan momentum dengan diluncurkannya Aliansi Global untuk Bahan Bakar Nabati dalam kerangka kerja G20 (6 Oktober 2023)



Acara ini akan diselenggarakan di Jakarta pada tanggal 9 Oktober, mempertemukan para ahli dari Brasil, Indonesia, dan negara-negara Asia lainnya untuk mendiskusikan cara-cara dekarbonisasi matriks transportasi dengan menggunakan bahan bakar nabati. Acara ini dipromosikan oleh Asosiasi Tebu Brasil dan Industri Bioenergi (Unica), Cluster Bioetanol Brazil (APLA), dan Kementerian Luar Negeri Brasil, yang bekerja sama dengan Badan Promosi Perdagangan dan Investasi (ApexBrasil). 





"Bioethanol Talks adalah kesempatan unik bagi kami untuk bertukar pengalaman, mendiskusikan keberhasilan dan tantangan, mengubah dan mengadaptasi rute teknologi untuk maju dalam dekarbonisasi dari matriks transportasi, yang bertanggung jawab atas hampir 25% emisi gas rumah kaca," kata Presiden Unica, Evandro Gussi. 





Acara ini akan dibuka oleh Menteri Luar Negeri Brasil, Duta Besar Mauro Vieira. Debat teknis dibagi menjadi empat panel tematik: kebijakan publik; bioetanol di Asia Tenggara; penggunaan bioetanol dan industri otomotif; dan solusi teknologi untuk dekarbonisasi.





Di Indonesia, pencampuran bioetanol dalam bensin merupakan bagian dari strategi pemerintah untuk memperluas energi terbarukan. Pada bulan Juni tahun ini, perusahaan energi negara mengumumkan dimulainya penjualan bensin dengan 5% bioetanol, yang diproduksi dari tebu, di dua kota - Jakarta dan Surabaya (di pulau Jawa). 





Pemerintah telah menyatakan niatnya untuk meningkatkan campuran bioetanol dalam bensin secara bertahap. Implementasi mandat pencampuran E10 secara nasional akan membutuhkan sekitar 890 juta liter bioetanol per tahun - negara ini menargetkan untuk memproduksi 1,2 miliar liter bioetanol tebu pada tahun 2030. 





"Indonesia memiliki potensi yang produktif untuk meningkatkan industri bahan bakar nabati, dan kami dapat berkontribusi dengan berbagi solusi untuk agroindustri tebu, seperti yang telah dicontohkan melalui kemitraan kami dengan India," kata Fl├ívio Castellari, Direktur Eksekutif dari APLA.





Castellari menjelaskan bahwa di negara-negara Asia, dan juga di belahan dunia lainnya, terdapat berbagai tantangan untuk memperluas pencampuran bioetanol dalam bensin di tingkat nasional, seperti infrastruktur, biaya, ketersediaan produk, dan masalah regulasi. Semua topik ini akan dibahas di Bioethanol Talks: Indonesia. 




SEKITAR DUNIA 

Seminar Ethanol Talks dimulai pada tahun 2020 di Asia. Edisi-edisi seminar tersebut telah diadakan di New Delhi (India), Bangkok (Thailand) dan Islamabad (Pakistan).  Mereka kemudian berpindah ke Amerika Latin, di mana seminar tersebut diadakan di Argentina, Kosta Rika dan Guatemala.





Acara ini mempertemukan para ahli dari Brasil untuk menawarkan kerja sama dan mentransfer pengetahuan yang terakumulasi selama lebih dari 40 tahun dalam penggunaan bioetanol sebagai bahan bakar berskala besar di Brasil. Di India, kemitraan ini berkontribusi pada kemajuan program bioetanol India, yang meningkatkan campuran dari 1,5% di 2014 menjadi 12% saat ini, dengan tujuan mencapai 20% pada tahun 2025.






Saat ini, lebih dari 70 negara di seluruh dunia telah memiliki mandat yang menetapkan tingkat pencampuran bioetanol dalam bensin. Bahan bakar nabati memiliki salah satu jejak carbon terendah yang berpotensi mengurangi jejak tersebut hingga 90% jika dibandingkan dengan bensin. Di Brasil, sejak mobil berbahan bakar fleksibel diluncurkan pada tahun 2003, penggunaan bioetanol telah mencegah emisi lebih dari 630 juta ton CO2. Selain bioetanol terhidrasi (E100), campuran wajib bioetanol dalam bensin di negara ini adalah 27% dan akan dinaikkan menjadi 30% pada akhir tahun. (Tim Liputan)

Editor : Aan

 

Share:
Komentar

Berita Terkini