-->

BREAKING NEWS

HUJAN DISERTAI ANGIN KENCANG LANDA BEBERAPA DAERAH DI KABUPATEN KUBU RAYA DAN KOTA PONTIANAK, HARI INI, RABU 903/03/2021) SEJUMLAH WARTAWAN KUBU RAYA IKUTI VAKSIN COVID-19 TAHAP PERTAMA DI KABUPATEN KUBU RAYA, WAKIL BUPATI KUBU RAYA, SUJIWO DIDAMPINGI ISTRI, ANGGOTA DPR RI DAPIL KALBAR, MARIA LESTARI DAN KETIA DPRD KAB KUBU RAYA BESERTA PENGURUS GAB ORGANISASI WANITA KAB KUBU RAYA LAKUKAN PANENRAYA TOMAT DI BALAI BENIH PDI-P KALBAR JALAN ARTERI SUPADIO, ANGGOTAA DPD RIDAPIL KALBAR, YANG JUGA KETUA IKBM KALBAR, H SUKIRYANTO HADIRI KEGIATAN UPGREDING MWCNU KECAMATAN KUALA MANDOR B DI PONPES AL-IKHLAS, ANGGOTA DPR RI DAPIL KALBAR DARI PARTAI GOLKAR, MAMAN ABDURAHMAN, ST MINTA PEMBAKAR LAHAN DAN HUTAN DITINDAK TEGAS, HUJAN MULAI MENGUYUR BEBERAPA WILAYAH DI KABUPATEN KUBU RAYA, SEPERTI DI KECAMATAN RASAU JAYA, KECAMATAN SUNGAI RAYA, KECAMATAN SUNGAI KAKAP DAN KEC SUNGAI AMABAWANG, DANDIM 1207 DAN KAPOLRES KUBU RAYA MENGHIMBAU MASYARAKAT UNTUK TIDAK BAKAR LAHAN APALAGI SAAT KEMARAU SEPERTI SAAT INI, PENGURUS YARSI PONTIANAK MATANGKAN TEKNIS PENGGABUNGAN DUA LEMBAGA PENDIDIKAN YANG DINAUNGI YAYASAN YAITU SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKES) DAN AKADEMI FARMASI (AKFAR) UNTUK MENJADI UNIVERSITAS YARSI PONTIANAK, DENGAN PENAMBAHAN FAKULTAS HINGGA ENAM FAKULTAS, DPC PARTAI GERINDRA KOTA PONTIANAK BERDUKA, WAKIL KETUA, Drs SY ISKANDAR ALMUNTAHAR, M.Sos YANG JUGA ANGGOTA DPRD KOTA PONTIANAK MENINGGAL DUNIA DI RS PROMEDIKA PONTIANAK, PADA HARI INI, MINGGU (14 PEBRUARI 2021), WARGA SUNGAI JAWI GG NILAM 7 JL PROF DR HAMKA PONTIANAK DIGEGERKAN DENGAN KASUS PEMBUNUHAN, KAMIS 911/02/2021), WARGA SUNGAI RAYA DIGEGERKAN DENGAN PENEMUAN MAYAT DI ATAS PARIT PERSIS DISAMPING MAPOLDA KALBAR, POLRES KUBU RAYA BERHASIL UNGKAP DAN PELAKU PEMBUNUHAN DI DESA MADUSARI KEC SUNGAI RAYA, MOTIF PEMBUNUHAN KARENA UTANG PIUTANG, KETUA KOMISI V DPR RI BERSAMA PERWAKILAN KEMENTERIAN PERHUBUNGAN SERAHKAN SATU UNIT BUS SEKOLAH KEPADA UNIVERSITAS NAHDLATUL ULAMA KALIMANTAN BARAT, JUMAT (05/02/2021)

Forum Budaya Merah Putih, Organisasi Lintas Etnis dan Budaya Terbentuk Di Kubu Raya

Redaksi author photo

KALBARNEWS.CO.ID (KUBU RAYA) – Sejumlah Tokoh Adat dan Budaya, Tokoh masyarakat serta Tokoh Pemuda dari berbagai Etnis dan Budaya yang ada di Kabupaten Kubu Raya mendeklarasikan Forum Budaya Merah Putih sebagai wadah berkumpul, berkomunikasi dan merawat keberagaman dalam bingkai Bhenika Tunggal Eka.

Hal tersebut disampaikan Tjance Tambariti Ketua Kerukunan Keluarga Kawanua(KKK), saat melakukan Roadshow kepada beberapa Tokoh Adat dan Tokjoh masyarakat yang akan dijadikan sebagai Pembina dan Penasehat di Forum Budaya Merah Putih Kubu Raya nantinya.

"Forum ini sifatnya Kolektif Kolegial artinya semua Semua Ketua Organisasi Aadt dab Budaya adalah ketuanya dan nanti akan ada salah satu yang menjadi Koordinatornya, kami sudah ada 20 Organisasi Adat dan penggiat seni Budaya di Kubu Raya, semoga ini menjadi wadah yang bisa menjadi perekat kita semua," terang Tjance.

Hal senada disampaikan Indra Sanjaya Tokoh Muda MABM Kubu Raya, dirinya mengatakan Forum Budaya Merah Putih (FBMP) ini sebenarnya telah terbentuk satu tahun yang lalu, bermula ketika ada inisiatif untuk membuat komunikasi antar organisasi adat untuk wadah silahturahmi dan kolaborasi budaya.

“Sudah satu tahun lebih terbentuk baru hari ini kita resmikan dan kita bentuk dalam wadah resmi yang nantinya akan selalu bersama-sama menjaga keberagaman dalam rangka menjaga dan merawat persatuan dan kesatuan khususnya di Kabupaten Kubu Raya ini,” ujar Indra.

Indra mengatakan saat ini Forum Budaya Merah Putih (FBMP) sedang melakukan Roadshow menemui Tokoh Adat Budaya dan tokoh Masyarakat yang mempunyai Kepedulian dan perhatian adat serta budaya untuk membina dan menjadi Penasehat dalam Forum ini selanjutnya akan ke Pemerintah Kabupaten dan Polres Kubu Raya.

Wakil Bupati Kubu Raya Sujiwo menyambut positif terbentuknya Forum Budaya Merah Putih (FBMP) Kabupaten Kubu Raya. Sambutan itu disampaikan Sujiwo saat menerima kunjungan dari para pengurus FBMP di ruang kerja wakil bupati, Kamis siang (19/11/2020).

Menurut Sujiwo, kehadiran FBMP sangat membantu pemerintah daerah dalam menjaga keharmonisan hubungan antaretnis di Kubu Raya. Ia optimistis kalau FBMP bakal menjadi peredam tindakan-tindakan intoleransi yang dilakukan oleh oknum tak bertanggung jawab yang dapat mencederai kerukunan antaretnis.

"Pertama saya mengapresiasi terbentuknya Forum Budaya Merah Putih, baik di tingkat provinsi maupun di kabupaten dan kota. Karena di belakangnya ada merah putihnya, saya berpendapat forum ini akan menyatukan masyarakat Kubu Raya yang multietnis, multibudaya dan multiagama," katanya.

Sujiwo juga menginginkan agar FBMP dapat menjadi pelerai yang adil di tengah masyarakat Kubu Raya yang heterogen. FBPM, lanjut Sujiwo, harus mampu mencegah gesekan-gesekan kecil di tengah masyarakat supaya tidak menimbulkan perpecahan.

"Gaungkan persatuan dan kesatuan, apalagi akhir-akhir ini kita kadang-kadang terlalu runcing soal perbedaan agama, aliran, budaya, etnis dan sebagainya. FMP harus menjadi elemen yang ke depannya menggaungkan pentingnya merawat persatuan bangsa," harapnya. (tim liputan).

Editor : Heri K

Komentar Anda

Berita Terkini