-->

BREAKING NEWS

KEBAKARAN MELANDA DUA LOKASI DI KUBU RAYA 2 RUMAH DI JL ADI SUCIPTO KEC SUNGAI RAYA DAN DI PARIT GADO KEC SUNGAI KAKAP KABUPATEN KUBU RAYA, WARGA DIHEBOHKAN DENGAN TEMUAN SESEORANG DITEMUKAN DALAM KEADAAN MENINGGAL DI KAWASAN PARIT BESAR PONTIANAK, HINGGA KINI BELUM DIKETAHUI SIAPA DAN MENINGGAL KARENA APA, BELUM ADA KETERANGAN MENGENAI TEMUAN MAYAT ITU, RUDI HARTONO PEMUDA ASAL KABUPATEN BERHASIL RAIH JUARA II PEMUDA PELOPOR TINGKAT NASIONAL MEMBAWA NAMA KABUPATEN KUBU RAYA DAN PROVINSI KALIMANTAN BARAT, PERINGATI HARI SANTRI MWC NU KECAMATAN SUNGAI AMBAWANG LAKUKAN RAPAT KERJA UNTUK MEMFOKUSKAN KINERJA PENGURUS RANTING YANG BARU SAJA DILANTIK, RAPAT KERJA MWCNU KECAMATAN SUNGAI AMBAWANG INI DIHADIRI KETU PCNU KAB KUBU RAYA, KH ABDUSSALAM, M.Si, PASANG IKLAN ANDA DI SINI, HARGA DAN KWALITAS IKLAN TERJAMIN SILAHKAN HUBUNGI KAMI DI EMAIL : REDAKSIKALBARNEWS@GMAIL.COM ATAU DI WHATSHAP : 085750113979 - 085245460919

Tak Patuhi Perwako No 3 Tahun 2020, Pengelola Usaha Di Kota Singkawang Terancam Sanksi

Redaksi author photo
Walikota Singkawang, Tjhai Chui Mie (*)
KALBARNEWS.CO.ID (SINGKAWANG) -  Sebagai Upaya Menekan Pandemi Virus Covid-19 di Kota Singkawang Pemkot Singkawang terus mensosialisasikan Peraturan Wali Kota (Perwako) Nomor 37 tahun 2020 tentang Penataan Kehidupan Menuju Normal Baru di Bidang Perdagangan dan Jasa kepada pelaku usaha.

“Dalam Perwako ini ada beberapa item yang kita tekankan kepada pelaku usaha untuk tetap menerapkan protokol kesehatan,” kata Wali Kota Singkawang, Tjhai Chui Mie.

Karena dengan menerapkan protokol kesehatan, selain dapat membantu pemerintah, upaya itu juga tentunya merupakan salah satu edukasi ke masyarakat untuk bisa mentaati protokol tersebut.
“Karena apabila tidak dilakukan maka pengelola usahanya yang akan dikenakan sanksi,” ujarnya.
Maka dari itu, dia mengajak seluruh masyarakat Kota Singkawang untuk melawan Covid-19 dengan cara mencegah penularannya, sehingga Kota Singkawang bisa segera selesai dari wabah Covid-19 agar masyarakat selalu sehat dan bisa beraktivitas kembali seperti biasa.
Protokol kesehatan yang dimaksud, seperti, setiap usaha mewajibkan karyawan dan pengunjungnya menggunakan masker, menyediakan Hand Sanitizer, sarung tangan bagi pedagang dan tempat cuci tangan yang dilengkapi dengan sabun dan air mengalir.
“Jadi ini yang wajib mereka siapkan,” ungkapnya.
Kemudian, setiap tempat usaha juga harus mengatur jarak aman dengan rentang jarak tertentu minimal satu meter antar pedagang dan antar pembeli. Dan membatasi jumlah pengunjung yang masuk sekurang-kurangnya 50 persen dari jumlah keadaan normal.
Dia mengungkapkan, jelang New Normal kondisi badan usaha sudah mulai membaik terutama di tempat penginapan.
“Karena sewaktu kita cek kemarin, ada beberapa kamar hotel yang sudah penuh,” jelasnya.
Diapun berharap, dengan diterapkannya New Normal nanti akan memberikan dampak yang positip terhadap perekonomian masyarakat Singkawang.
Ketua Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) Singkawang, Mulyadi Qamal mengatakan, jelang New Normal jumlah hunian hotel di Singkawang sudah mulai meningkat.
“Peningkatan sudah ada sekitar 10 persen,” katanya.
Meski sudah ada peningkatan, dia selalu mengingatkan kepada pengelola hotel, untuk selalu menerapkan protokol kesehatan yang sudah dianjurkan pemerintah, sehingga penularan wabah Covid-19 dapat segera berakhir.
“Karena kalau masih ada yang positip tentu akan memberikan dampak yang sangat luar biasa,” ujarnya.
Sementara Kepala Dinas Kesehatan dan Keluarga Berencana Singkawang, Barita P Ompusunggu mengatakan, jumlah pasien dalam pengawasan (PDP) yang masih dirawat di RSUD Abdul Aziz Singkawang masih tersisa 3 orang.
“Terdiri dari 1 orang terkonfirmasi positip (asal Singkawang) dan dua orang (luar Singkawang) masih menunggu hasil Swab,” pungkasnya. (tim liputan).
Editor : Aan
Komentar Anda

Berita Terkini