BREAKING NEWS

TERIMAKASIH TELAH MENGIKUTI INFORMASI DARI KAMI WWW.KALBARNEWS.CO.ID, BUPATI KUTAI TIMUR DAN ISTRI TERTANGKAP DALAM OPERASI TANGKAP TANGAN KPK BERSAMA KEPALA BAPEDDA, KOMISI I DPRD KUBU RAYA LAKUKAN RAPAT PERTEMUAN MEMBAHAS PERDA TENTANG PEMEKARAN 5 DESA DI KUBU RAYA, KETUA KOMISI 3 DPRD KUBU RAYA TEGASKAN SIAP MENERIMA ADUAN MASYARAKAT TERHADAP PENCEMARAN LINGKUNGAN YANG DISEBABKAN PABRIK YANG MARAK DI KUBU RAYA, BUPATI DAN WAKIL BUPATI LAKUKAN MEDIASI DIDAMPINGI TOKOH MASYARAKAT DI SEBUAH RESTO TIDAK JAUH DARI KANTOR BUPATI, JUMAT MALAM (03/07/2020), AGUS SUDARMANSYAH YANG JUGA KETUA DPRD KUBU RAYA YANG IKUTU MEDIASI ITU KATAKAN INTI PERTEMUAN BAHWA MUDA-JIWO ISLAH DAN BUPATI SERTA WAKIL BUPATI TETAP MENJALANKAN TUGASNYA SEBAGAI WAKIL BUPATI HINGGA MASA JABATAN BERAKHIRTERIMAKASIH TELAH MENGIKUTI INFORMASI DARI KAMI WWW.KALBARNEWS.CO.ID,

Muda: Pembangunan Berkeadilan Jadi Prioritas di Kubu Raya

Redaksi author photo


Kubu Raya (Kalbarnews.co.id) – Infrastruktur masih menjadi prioritas pembangunan di Kabupaten Kubu Raya. Bupati Kubu Raya Muda Mahendrawan mengungkapkan, dari standar minimal belanja infrastruktur yang diatur undang-undang (mandatory spending) sebesar 25 persen, Kabupaten Kubu Raya telah melampaui 34 persen.

“Jadi kita mengutamakan infrastruktur di Kubu Raya ini karena sadar betul bahwa infrastruktur ini sangat-sangat luar biasa dibutuhkan. Jangankan Kubu Raya, di Jawa saja negara belum selesai membangun jalan dan jembatan. Apalagi di Kalimantan Barat khususnya Kubu Raya yang luasnya 700 ribu hektare,” tuturnya saat membuka Musyawarah Perencanaan Pembangunan Kecamatan Teluk Pakedai di Aula Kantor Camat Teluk Pakedai, Selasa (18/02/2020).

Terkait hal itu, Muda meminta kecamatan untuk tidak meragukan komitmen pemerintah kabupaten dalam membangun infrastruktur. Ia menyatakan pemerintah kabupaten sangat memahami kebutuhan akan infrastruktur di daerah.


“Jadi kami sudah tahu. Kalau infrastruktur tidak usah diminta pasti dibangun kalau anggarannya ada. Karena memang pasti dibutuhkan,” ujarnya.

Namun ia menambahkan, perspektif tentang “keadilan” dalam pembangunan harus dipahami dengan benar. Sehingga tidak timbul salah persepsi terkait alokasi anggaran yang berbeda-beda antar-kecamatan. Menurutnya, memahami alokasi anggaran harus melihat pada kebutuhan.

“Kita harus lihat dari sisi kebutuhan. Misalnya Teluk Pakedai, tidak bisa hanya dilihat sebatas Teluk Pakedai. Karena menuju Teluk Pakedai harus melewati jalur Kecamatan Rasau atau Kecamatan Kakap. Jadi kalau dibangun infrastruktur di Rasau atau di Kakap, itu juga untuk kepentingan Teluk Pakedai. Begitu cara memandang yang benar. Jadi semua ini dinamakan interkonektivitas, antarkecamatan dan antardesa,” terangnya. 

Mewujudkan pembangunan yang tepat sasaran, Muda mengungkapkan pihaknya selalu melakukan survei lapangan yang kemudian dijadikan acuan. Yakni dalam perencanaan dan pengambilan keputusan. Pengalokasian yang menjadi kewenangan pemerintah kabupaten, menurutnya, selalu didasari atas survei dan prioritas pada kebutuhan yang mendesak.

“Jadi dilihat keterdesakan yang paling tinggi. Nah, mengukur tingkat keterdesakan paling tinggi, yang dilihat adalah berapa banyak orang yang membutuhkan. Termasuk dalam pembangunan infrastruktur, berapa banyak manusia dan kendaraan yang lewat dan membutuhkan,” jelasnya.

Muda menegaskan, pemerintahannya bersama Wakil Bupati Sujiwo komit membangun Kubu Raya dengan perspektif skala prioritas kebutuhan dan pembangunan yang berkeadilan. Sebab menurutnya, secara historis Kubu Raya sejak dulu berada jauh dari pusat pemerintahan.

“Sehingga masyarakat itu selalu mendambakan kehadiran pemerintah. Nah, kehadiran pemerintah itu ditandai dengan adanya pembangunan di seluruh titik penjuru Kubu Raya,” ucapnya.

Camat Teluk Pakedai, H.M. Yusuf, mengungkapkan, dari hasil rangkuman pra-musrenbang kecamatan, terdapat sebanyak 149 usulan kegiatan di tahun 2021 mendatang. Sebagian besar usulan masih didominasi tentang infrastruktur.

“Sebelum melaksanakan musrenbang desa, kami telah menerima daftar sementara kegiatan yang masuk di Teluk Pakedai, yaitu berkisar Rp 7 miiliar. Tapi ada data terbaru, ternyata kegiatan yang masuk Alhamdulillah sekitar Rp 20 miliar. Jadi kita tidak usah mempersoalkan alokasi anggaran masing-masing kecamatan. Yang ada ini kita syukuri dulu sehingga nanti nikmat itu akan bertambah,” ajaknya.

Musrenbang Kecamatan Teluk Pakedai dibuka langsung Bupati Muda Mahendrawan dengan didampingi Wakil Bupati Sujiwo. Turut hadir Ketua TP PKK Rosalina Muda dan Ketua GOW Atzebi Sujiwo. (tim liputan).

Editor : Aan

Komentar Anda

Berita Terkini