-->

BREAKING NEWS

HARI INI, SABTU (16/01/2021) DUA JENAZAH KORBAN JATUHNYA PESAWAT SRIWIJAYA AIR SJ 182 DIJADWALKAN AKN DIPULANGKAN KE KALBAR MELALUI PENERBANGAN JAKARTA -PONTIANAK DAN AKAN DITERIMA KELUARGA DI BANDARA SUPADIO KUBU RAYA, ULAMA KHARISMATIK, SYEKH ALI JABER DIKABARKAN MENINGGAL DUNIA PAGI INI DI RS YARSI HARI INI, KAMIS (14/01/2021) SEKITAR PUKUL 08:30 WIB, HARI INI, KAMIS (14/01/2021) DINAS KESEHATAN KAB KUBU RAYA AKAN LAKSANAKAN VAKSINASI COVID-19 PERDANA DI PUSKESMAS SUNGAI DURIAN KEC SUNGAI RAYA KABUPATEN KUBU RAYA, DUA PESAWAT GAGAL MENDARAT DI BANDARA SUPADIO PONTIANAK AKIBAT CUACA BURUK, DUA PESAWAT TERSEBUT ADALAH LION AIR DAN GARUDA AIR, LION MENDARAT KE BANDARA BATAM DAN GARUDA KE BANDARA PALEMBANG, SEJUMLAH ANGGOTA BADAN PERMUSYAWARATAN DESA (BPD) DARI 4 KECAMATAN DI KABUPATEN KUBU RAYA MENGIKUTI PEMBEKALAN PASCA PRA PELANTIKAN YANG AKAN DILAKSANAKAN PADA KAMIS (14/01/2021), POSISIJATUHNYAPESAWAT SRIWIJAYA SJ 182 SUDAH DITEMUKAN, LASARUS MINTA SEMUA PIHAK NANTIKAN KETERANGAN DARI KNKT, DAN TIDAK BERSEPEKULASI TERKAIT MUSIBAH INI, JATUHNYA PESAWAT SRIWIJAYA AIR PENERBANGAN DARI JAKARTA MENUJU PONTIANAK MENJADI KABAR DUKA MASYARAKAT KALIMANTAN BARAT, BANYAK WARGA KEMUDIAN MENCARI KABAR KELUARGANYA YANG MELALUKAN PENERBANGAN SAAT ITU, PCNUKAB KUBU RAYA SERAHKAN BANTUAN KEPADA 30 PONDOK PESANTREN, BANTUAN BERUPA MASKER,HANDSINITIZER, DISINFEKTAN,TANGKI SEMPROTAN DISINFEKTAN DAN VITAMIN YANG DIPERUNTUKKAN SANTRI SANTRIWATI, PARATKEAMANAN KAWAL KETAT KEDATANGAN VAKSIN COVID-19 DI KALIMANTAN BARAT HARI INI, SELASA (05/01/2021), POLDA KALBAR TURUNKAN KENDARAAN TAKTIS GUNA KAWAL KENDARAAN PENGANGKUT VAKSIN YANG AKAN DI BERIKAN KEPADA MASYARAKAT KALBAR, MAPOLSEKTERENTANG DIKABARKAN LUDES TERBAKAR DINI HARI TADI, SELASA (05/01/2021) SEKIRA PUKUL 03:00 WIB, BELUM DIKETAHUI PENYEBABNYA TETAPI WARGA DIPERKIRAKAN AKIBAT KONSLETING LISTRIK,

Kades yang Baru Dilantik Ini Terjun ke Sungai Ikut Normalisasi

Redaksi author photo

Kubu Raya (Kalbarnews.co.id) - Budaya gotong royong masih kentara di perdesaan. Sebagai contoh, di Desa Rasau Jaya Umum (RJU), Kecamatan Rasau Jaya, Kabupaten Kubu Raya, Kalimantan Barat, Minggu (22/12/2019).

Masyarakat di Desa tersebut turun gotong royong melakukan normalisasi sungai alam. Dipimpin langsung Kades RJU, Iwan Kurnia Putra yang baru saja dilantik pada 17 Desember 2019 lalu.

"Saya prihatin melihat kondisi sungai alam ini yang semak. Banyak rumput yang biasa kita sebut bakung menutupi sungai. Makanya saya ikut bersama warga gotong royong membersihkan sungai ini," jelas Iwan.


Dijelaskan Iwan, sungai alam ini dulunya dikenal dengan nama Sungai Rasau. Sungai ini sudah ada sejak tahun 1970-an. Sebelum desa RJU terbentuk. Sejak saat itulah, menurut Iwan, sungai ini tidak pernah dibersihkan.

"Makanya saya bersama masyarakat turun membersihkan sungai ini. Karena kalau dibiarkan, bakung yang terbawa arus dikhawatirkan bisa menabrak tiang dan merobohkan jembatan utama penghubung berbagai wilayah. Akhir tahun inikan musim air naik," jelasnya.

Selain itu, kata Iwan, pembersihan sungai ini juga untuk mengantisipasi adanya hewan buas seperti ular kobra yang sedang marak bermunculan di daerah lain. Apalagi, konon buaya sering timbul di sungai ini.

Gotong royong menggunakan alat berat ini, sedianya menggunakan dana swadaya masyarakat. Karena, sambung Iwan, kalau mengharapkan dana dari Pemerintah Kabupaten Kubu Raya, dirasa susah.

"Karena usulannya sudah lama, tapi tidak pernah dikucurkan dananya untuk normalisasi sungai ini. Alhamdulillah, ada swadaya masyarakat untuk gotong royong ini. Mudahan ada perhatian oemerintah untuk desa kami," harapnya.

Pada intinya, kata Iwan, pihak desa selalu memberikan dukungan kepada masyarakat yang ingin berbuat untuk membangun desanya. "Alhamdulillah, baru tiga hari kerja di kantor desa, saya turun membantu warga. Padahal ini libur. Tapi saya 'gas' terus," tutup Iwan.

Sementara itu, Mase, warga setempat mengaku selama ini tidak pernah ada upaya untuk pembersihan sungai. "Alhamdulillah, baru kepala desa yang sekarang dapat merealisasikan pembersihan sungai. Kami juga terima kasih kepada Pak Harjo yang menyumbangkan alat beratnya untuk mengangkat bakung di sungai ini," ucap Mase.

Dengan bersihnya sungai ini, kata Mase, maka akan membuka akses jalur perairan yang bisa dilintasi masyarakat dari RT 03, RT 04, RT 05 serta dari desa lain. "Sekali lagi kami ucapkan terima kasih," ucapnya.(tim liputan)

Editor : Heri K

Komentar Anda

Berita Terkini