-->

BREAKING NEWS

ARUS KENDARAAN DARI ARAH JEMBATAN KAPUAS 2 MENUJU JL TRANS KALIMANTAN SUNGAI AMBAWANG MACET TOTAL, KEMACETAN HINGGA MENCAPAI 1 KM, BELUM DIKETAHUI PENYEBABNYA HINGGA KINI BELUM ADA KETERANGAN RESMI, KEBAKARAN KEMBALI TERJADI, KALI INI DI KOMPLEK PERTOKOAN DI JL TRANS KALIMANTAN SUNGAI AMBAWANG KAB KUBU RAYA, NQMUN DAPAT SIATASI DWNGAN CEPAT OLEH PEMADAM KEBAKARAN YANG TIBA DWNGAN CEPAT DI TKP, LEMBAGA PENDIDIKAN YARSI PONTIANAK TANDA TANGANI MOU PENERIMAAN MAHASISWA DARI SANTRI BERPRESTASI DAN HAFIZ-HAFIZHOH TANPA TEST, LAKI SIAP DUKUNG PEMERINTAH DALAM PEMBERANTASAN KORUPSI DI KALBAR, BAPILU DPD PDI PERJUANGAN TARGETKAN MENANG 100 PERSEN PILKADA SERENTAK DI KALBAR, PENEMUAN MAYAT DI GG DUNGUN PONTIANAK HEBOHKAN WARGA SEKITAR, HINGGA SAAT INI MAYAT MASIH BERADA DILOKASI KEJADIAN MENUNGGU APARAT KEPOLISIAN MENGEVAKUASI MAYAT TERSEBUT, PASANG IKLAN ANDA DI SINI, HARGA DAN KWALITAS IKLAN TERJAMIN SILAHKAN HUBUNGI KAMI DI EMAIL : REDAKSIKALBARNEWS@GMAIL.COM ATAU DI WHATSHAP : 085750113979 - 085245460919

Truk Bermuatan Besar Amblas dan Rusak Jalan Sungai Raya Dalam, Begini Reaksi Warga

Redaksi author photo

KALBARNEWS.CO.ID (KUBU RAYA) – Warga Desa Sungai Raya Dalam Kecamatan Sungai Raya merasa resah dengan banyaknya truk bertonase besar hilir mudik melalui jalan di wilayah mereka sehingga mengakibatkan rusaknya jalan yang mereka gunakan sehari-hari.

Seperti kejadian pada hari ini, Senin (02/11/2020) sebuah truk bermuatan material bangunan terperosok di slah satu saluran yang berada di sekitar jalan raya Sungai Raya Dalam karena truk bermuatan besar tersebut.

Tomyy Hermansyah, Ketua FORMASLIDAM bersama Ketua LPM Desa Sungai Raya Dalam, Asran  dan Kepala Desa Sungai Raya Dalam, Khairil Anwar,SH dan didampingi Sekdesnya Dedy Setiawan beserta Babinkamtibmas, Babinsa bersama-sama menyikapi masalah tersebut.

Menurut Tomy Truk yang mengangkut material tersebut sebenarnya sudah tiga kali diperingatkan agar tidak melewati di jl Sungai Raya Dalam karena jalan tersebut hanya bisa dilewati kendaraan yangg  berkapasitas 7 Ton.

“Kami sudah memperingatkan kepada mereka agar kendaraan bertonase besar seperti ini jangan melewati jalan Sungai Raya Dalam, namun pada waktu diperingatkan ada Jedah waktu mereka tidak mengangkut material namun begitu sudah dua minggu ternyata kendaraan tersebut masuk kembali dengan membawa material mengangkut batu yang  penuh didalam truk,” terang Tommy.

Sehingga pada akhirnya kendaraan tersebut amblas di jalan Sungai Raya Dalam tepatnya di depan Lapas Kelas II Pontianak.

“Kami tidak melarang perusahaan itu membangun perumahan namun kami hanya minta mereka mematuhi penggunaan angkutan dan mereka mau lakukan perbaikan jalan saja yang rusak tidak lebih dari itu,” ujarnya.

Sampai saat berita ini diturunkan kendaraan tersebut masih tetap masih berada di tkp dan tidak bergerak dikarenakan amblas  di tepian jalan dan sopirnya mengamankan diri.

Melihat kejadian tersebut Sekretaris Paskopad Letkol Wagiono hadir untuk mengetahui permasalah tersebut_dikatakan Wagiono memang perusahaan tersebut ada bekerja sama dengan pihak Paskopad, namun tidak mengetahui jika perusahaan tersebut sudah melakukan aktifitasnya di lapangan.

“Kami tahupun ketika sudah ada laporan dari masyarakat di Sungai Raya Dalam ini, baru kami turun kelapangan,” jelas Wagiono.

Wagiono mengatakan akan segera menyelesaikan maslah ini dengan memanggil pihak Perusahaan pelaksana Pembangunan perumahan dan melakukan perbaikan pelaksanaan pekerjaan tersebut. (ley).

Editor : Heri K

Komentar Anda

Berita Terkini