-->

BREAKING NEWS

BANJIR MELANDA BEBERAPA DESA SEPANJANG JL TRANS KALIMANTAN SUNGAI AMBAWANG KAB KUBU RAYA, SELAIN KARENA AIR PASANG CURAH HUJAN SEMAKIN MEMPERPARAH BANJIR TERSEBUT, SEHINGGA MELUMPUHKAN AKTIFITAS WARGA SEKITAR, MENTERI KELAUTAN DAN PERIKANAN, EDDY PRABOWO DIKABARKAN DITANGKAP OLEH KOMISI PEMBERANTASAN KORUPSI (KPK) DALAM OPERASI TANGKAP TANGAN, ARUS KENDARAAN DARI ARAH JEMBATAN KAPUAS 2 MENUJU JL TRANS KALIMANTAN SUNGAI AMBAWANG MACET TOTAL, KEMACETAN HINGGA MENCAPAI 1 KM, BELUM DIKETAHUI PENYEBABNYA HINGGA KINI BELUM ADA KETERANGAN RESMI, KEBAKARAN KEMBALI TERJADI, KALI INI DI KOMPLEK PERTOKOAN DI JL TRANS KALIMANTAN SUNGAI AMBAWANG KAB KUBU RAYA, NQMUN DAPAT SIATASI DWNGAN CEPAT OLEH PEMADAM KEBAKARAN YANG TIBA DWNGAN CEPAT DI TKP, LEMBAGA PENDIDIKAN YARSI PONTIANAK TANDA TANGANI MOU PENERIMAAN MAHASISWA DARI SANTRI BERPRESTASI DAN HAFIZ-HAFIZHOH TANPA TEST, LAKI SIAP DUKUNG PEMERINTAH DALAM PEMBERANTASAN KORUPSI DI KALBAR, BAPILU DPD PDI PERJUANGAN TARGETKAN MENANG 100 PERSEN PILKADA SERENTAK DI KALBAR, PENEMUAN MAYAT DI GG DUNGUN PONTIANAK HEBOHKAN WARGA SEKITAR, HINGGA SAAT INI MAYAT MASIH BERADA DILOKASI KEJADIAN MENUNGGU APARAT KEPOLISIAN MENGEVAKUASI MAYAT TERSEBUT, PASANG IKLAN ANDA DI SINI, HARGA DAN KWALITAS IKLAN TERJAMIN SILAHKAN HUBUNGI KAMI DI EMAIL : REDAKSIKALBARNEWS@GMAIL.COM ATAU DI WHATSHAP : 085750113979 - 085245460919

Edi Rusdi Kamtono: Keberagaman Adat Budaya Perwujudan terjaganya Kebhenikaan di Pontianak

Redaksi author photo
Walikota Pontianak, Ir Edi Rusdi Kamtono saat Dialog Budaya PJKB dan PEPADI Kalbar di Halaman Stasiun TVRI

Pontianak (Kalbar News) - Paguyuban Jawa Kalimantan Barat (PJKB) Bersama Persatuan Pedalangan Indonesia (PEPADI) lakukan Dialog Budaya bersama Mayarakat Lintas Etnis dan Budaya di halaman TVRI Jl A Yani Pontianak, Sabtu (19/01/2019).

Dialog Budaya yang didahului dengan Kopi Bareng juga dihadiri Walikota Pontianak, Ir Edi Rusdi Kamtono, Kapolresta Pontianak Kombes (Pol) M Anwar Nasir, Ketua PEPADI Kalbar, Prof Slamet Raharjo, Ketua Umum PJKB H Sadimo Yitno Poerbowo, Majelis Adat Budaya Melayu (MABM) Kalbar, Kerabat (Batak), Ikatan Keluarga Minang, Paguyuban Bubuhan Banjar,IKBM, Tionghoa, Kepala Stasiun TVRI Kalbar, Pimpinan Tribun Pontianak, serta dihadiri pula Dewanm Pengawas TVRI dari Jakarta.

Dalam dialog tersebut terungkap keinginan semua Tokoh etnis dan Budaya untuk merajut kebersamaan dalam kebhenikaan dengan Adat Budaya yang ada di Pontianak dan Kalimantan Barat.

Walikota Pontianak, Edi Rusdi Kamtono dalam Sambutanya mengapresiasi kegiatan Dialog Budaya serta kegiatan Kopi Bareng yang dilakukan PJKB dan PEPADI sebagai wujud kebersamaan masyarakat khusunya yang ada di Kota Pontianak.
 
Kapolresta Pontianak, Kombes (Pol) M Anwar Nasir hadir Bersama Tokoh-tokoh Lintas Etnis dan Budaya
“Kota Pontianak ini memiliki beragam Etnis demikian juga Adat dan Budayanya, maka mesti sering dilakukan Kolaborasi dan duduk bersama dalam merajut kebersamaan itu, seperti yang dilakukan hari ini,” Ujar Edi.

Walikota juga berharap kegiatan seperti ini bisa juga dilakukan oleh Organisasi Adat budaya dari semua etnis ini akan membuat kebaikan dan mempercepat program-program yang nanti di lakukan oleh Pemerintah Kota Pontianak.

Sementara itu Ketua Pepadi Kalbar, Prof Slamet Rahardjo mengatakan Kebudayaan itu berasal dari dua suku kata, yaitu Budi dan Daya, Budi adalah Kebaikan dan Daya adalah Kekuatan,maka jika di rawat dan dilestarikan maka kebudayaan akan menjadi kekuatan kebaikan yang akan bermanfaat bagi semua.

“Karena Kebudayaan adalah Kekuatan Kebaikan maka kita semua mesti merawat dan melestarikan Kebudayaan itu, budaya itu bermacam-macam, Budaya berbicara, Budaya Berniaga, Budaya bergaul, Budaya seni, dan lain-lain,”Jelasnya.

Hal yang sama disampaikan Ketua Paguyuban Jawa Kalbar, H Sadimo Yitno Poerbowo, sebagai Organisasi Adat Budaya PJKB mewadahi kegiatan Pelestarian Seni Budaya Masyarakat Jawa yang ada di Kalimantan Barat, seperti Seni Campursari, Kuda Lumping, Reog, Pencak Silat, Ludruk, Ketoprak, Wayang Kulit dan lain-lain.

“Kali ini PJKB Melaksanakan Kegiatan Pesta Rakyat dengan berbagai kegiatan Hiburan, Kesenian Multi Etnis serta nanti akan ditutup dengan Pagelaran Wayang Kulit sebagai Wujud Pelestarian Budaya serta merajut kebersamaan dengan adat budaya Etnis yang ada di Kalimantan Barat, dan hari ini kita lakukan Dialog Budaya,”jelas Sadimo. (tim liputan)

Editor : Heri K 


Komentar Anda

Berita Terkini